Kamis, 02 Februari 2012

Today's journey

Beta Pyar He India

       'Slap,ceplok,slap,ceplok,slap,ceplok....Bunyi apa ya? Bukan, Saya bukan lagi nonton yang begituan. Itu adalah penerimaan ke indra pendengaran Saya ketika mas2 dagang di warung buk nana membanting2 adonan roti canai. Dan disanalah Saya menikmati roti susu yang manisnya bisa bikin diabetes meletus mendadak. And the most amazing and wonderpul drink adalahh....teh tarik. Minuman ini sungguh bombastis. Bisa dilihat dari ekspresi salah satu penikmat ketika itu, kejengit2 puas (kurang lebih seperti monyet abis kawin). Cukup. Waktunya untuk jujur. Mari kita ganti kalimat terakhir tadi menjadi ; itu sungguh minuman teraneh yang pernah Saya nikmati. Baunya seperti teh penurun berat badan ibu saya yang sudah basi (bukan ibu saya yang basi, tapi tehnya), kemudian dicampur susu kedelai, dishake hingga berbuih mirip bir pletok.

        Petualangan Saya hari ini dimulai kira2 pukul 7.30 malam. Sebelumnya, seorang pemuda menghubungi Saya, 'Man kencan yuk???' NGACO. bukan gitu, dia adalah Abe Wardana, I call him Bebe. Bebe adalah seorang graphic designer freelance. Sosok Bebe cukup tampan. Jika dijejerkan, Pak Tarno, Bebe, Aming, dan ajiz gagap, tentu kamu bisa menebak siapa yang paling menonjol? Tepat. NICHOLAS SAPUTRA. Empat orang sisanya mungkin lebih baik masuk ke mesin recycle, kemudian terlahir kembali menjadi individu yang lebih sempurna. Setidaknya mendekati Agus Ringgo Rahman. Bebe mengajak Saya untuk nongkrong bersama teman2 ke daerah sanur, tepatnya di warung buk nana. Tepat pukul 7.30, Bebe menjemput Saya. Ternyata Bebe ga sendiri. Dia bersama Esha Satrya, I call him Eca. Kamu kira dia cewe?? Bukan. Dia bukan cewe. Dia seorang cwo tulen (meskipun kadang Saya meragukannya). Eca adalah seorang Photographer dan  sahabat karib Bebe (Saya curiga mereka sudah kawin sirih). Eca pria yang priyayi, bersih, agak kurus, wajah yang agak kemayu. Tinggal dipasangin wig, dia akan terlihat mempesona (baca;menarik perhatian para homo).

      Singkat cerita, kami telah beredar di jalanan meluncur ke rumah anggota ke-empat, yaitu Nharyati. Temen2 biasa panggil dia Atik. Atik gadis berkacamata, lumayan jangkung dan memiliki kulit sawo matang yang sedikit classic dan menggoda. (Baru2 ini Saya tau bahwa Nharyati itu maksudnya Nyoman Haryati. Sebelumnya Saya kira itu adalah NURHAYATI).  Ketika Atik muncul keluar rumah, datanglah anggota ke-lima. Adi, atau lebih tepatnya Adi the Macboy. Knapa Macboy? Oke Saya jelasin. Adi berwajah oriental, menurut Saya tampang yang identik dengan gadget boy, gamers, dan dagang henpon di glodok, 'Lu mau beli henpon?? Lu beli aja dali oe, oe kasi mulah, cingcailah' ( maap bagian terakhir itu Saya sedikit oleng). Adi ini sepertinya seorang fanatik Apple. mulai dari baju berlogo apple, membawa macbook, dan tentu kamu bisa tebak henpon merek apa yang dia bawa? Tepat. BLACKBERRY. Jam sudah menunjukan pukul 08.00 ketika anggota ke-enam datang. Namanya Ade. Yang dapat Saya deskripsikan dari ade adalah, dia memiliki tampang yang Bali Banget. Bukan, bukan karena wajahnya terdapat ukiran seni. Tapi parasnya Bali kawi.

        Kami ber-enam kembali beredar menerjang hujan deras yang disertai angin menuju Bali Seamen's Club untuk menjemput anggota ke-tujuh. Yaitu, Kupit. He's my cousin. Manusia asal karangasem yang bertampang sangat Kintamani ini bisa dikatakan memiliki level pemikiran yang sangat waras. Hampir sama dengan Saya. Malam ini Kupit nampak gorgeous, hair stylenya yang baru sangat memiliki sebuah nilai (baca; hair style top's collection, model pengusaha heroin di daerah vietnam).

        Hujan masih rintik2. Gerombolan kami tiba di warung buk nana. Sembari menunggu makanan datang, mata liar Saya dan sang partner kriminal, Kupit, telah bergerilya. Beberapa wanita seksi disana menjadi objek penelitian kami. Seolah terdapat ikatan batin yang kuat dan mampu membaca pikiran masing2, mata kami bertemu dan kami saling berpelukan. NGACOOOO BANGEEET!!! Bukan gitu, yang bener, kami saling berpandangan dan tertawa, seolah sudah mengerti apa yang dipikirkan masing2. Di tengah kemenungguan yang sedikit lama, tiba2 terjadi pembicaran antara Saya dengan Bebe.

         Saya     : 'Be, kira2 kamu brani ga kenalan sama cewe di sebelah?'
         Bebe     : 'Ah, ga brani Man. Lagian, apa alasannya buat kenalan?'
         Saya     : 'Gampang Be.'
         Bebe     : 'Gimana Man?'
         Saya     : 'Gini, misi mbak, udah dari tadi ya disini? trus mbaknya jawab. Eh, uda mas. mang knapa?
                        Trus kamu jawab, oh, kalo gitu, nomer henponnya brapa? Gitu Be.'
         Bebe     : 'Ah, masa gitu Man? Kalo dia benci sama aku gimana?'
         Saya     : '.................... Urusan blakang be'
         Bebe     : 'oke deh man.'
         Saya     : 'Sana nae kenalan Be?'
         Bebe     : 'Ga ah Man, nanti Eca marah'
         Saya      : *harakiri make sedotan*   Terbukti kecurigaan Saya selama ini.

       Kemudian kira2 pukul 09.10 datanglah charming Bella bersama Adele versi oriental. Makanan telah datang, Kupit mendahului Saya karena ada kencan dengan simpanannya, Raoul #eh?? Saya ga mau kalah sama Kupit. Dengan sisa nafas terakhir, Saya abisin makanan Saya, trus semua orang yang ada disana SAYA BUNUH PAKE SEDOTAN!!!! Ga waras. Yang bener adalah, Saya pamit pulang duluan juga karena uda ga sabar untuk nulis cerita ini. 

      Perjalanan pulang menghantarkan Saya pada pemikiran bahwa terkadang perlu juga berkumpul bersama teman2 baru yang memiliki level kewarasan yang berbeda. Itu Sangat membantu untuk menjaga keseimbangan tingkat kewarasan dan juga menambah pengetahuan baru. Perjalanan pulang juga menghantarkan Saya KE RUMAH PAMELA ANDERSON, TRUS SAYA NIKAH SIRIH SAMA DIA!!! Gak lah. Segitu dulu ya ocehan kali ini. Bagi subjek2 yang teraniaya, mohon dibukakan pintu mahap yang luar biasa besar buat Saya. Saya Man Angga, sampai jumpa di ocehan Saya berikutnya. ;)

       Eit. Tunggu dulu. Penasaran kenapa judulnya bisa ga nyambung?? Oke Saya cerita dikit lagi. Waktu Bebe bilang kita bakal makan di warung yang makanannya Indian's  cuisine gitu, bayangan Saya, pelayannya pasti orang2 India kayak dagang kain di jalan Sulawesi, atau kayak uncle Muhto di serial kartun Upin Ipin. Tapi tak dinyana tak diduga. Pelayannya lebih mirip ADIKNYA EDO KONDOLOGIT!!!!!!! Sebagai pelayan yang berdedikasi, tentu dia harus mencintai pekerjaannya. Karena makanan tersebut dari India, maka sedikit tidaknya ia harus tau budayanya. Maka ketika ia mengucapkan 'saya cinta India', kurang lebih begini jadinya.  'BETA PYAR HE INDIA', Uda nyambung kan??

         

 

        

         

         
         

        

        

21 komentar:

  1. perasaan warungnya namanya bunana deh, bukan buk nanan..(--___--)a
    iihh.. kamyu lucu deh..
    koq kita brengan yaah lagi nulis blog..kalo diibaratkan pasangan artis, pasti aku aiswaria ray, kamu benu bulo.. cucookk dehh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nama itu lebih seperti seruan bahwa seorng transgender ketika lewat di depan kita, AIS-WARIA!!!!!

      Keliatan banget kamu jarang nntn pilem india, sebagai india holic, Saya tau bahwa suami dari aiswaria ray adalah, anak dari Amitabachan. ABHISHEK BACEM.

      Hapus
    2. *kapluukk*
      udah bener tauq gitu tulisannya. kan udah googling :p....

      yaah walaupun saya bukan boliwood holic, saya masih sepupu jauh dari sahrul gunawan.. *eehh*.. gini-gini abahku mukanya ndak jauh beda koq amitabachan., abah akyu kan org india.. *sombong neeh*

      ngomong apa sehh???

      Hapus
  2. Kok komenku yang sebelumnya hilang?
    Kalo begitu ini komen part two.
    Saya mewakili PANSERD mengucapkan turut berdukacita atas perjuangan yang luar biasa Nosstress akan melawan secangkir teh tarik.
    Semoga amal dan ibadah kalian diterima disisi Bunana.
    Astungkation.

    *salam bunga lotus ditengah danau beratan*
    ( * )

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pake cangkir sih kayaknya

      Hapus
    2. Salam, ( * ) PUNYA BETA MAMPET

      Hapus
  3. hahahaha bukan apple fanboy sihh..
    itu baju gagara emang temen yg jualan.. laptop emng udh dari sononya,
    namany jg liburan jadi *ah sudahlah pake dibahas* ahahhahahah

    PS: chuman ghu'e hanak gahul yhang khalonya peghi beghaol, shamphe nrbhos-nrobhos hujhan gethoh, (baca dengan nada jakarta kw 6)

    nice post btw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Okelah ko. Kamsia2.

      Henpon Cina Blapaan ko??

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. aku ga tau ngga, km sm kupit ga doyan teh tarik, abis ekspresi kalian lempeng aja gt.
    saking kreatipnya km rubah2 nmku jadi Nurhayati. -____- IJE MAAN NUDUK ADAN?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf atik, nama itu begitu saja terlintas.
      kalo mau lebih kreatif, Saya bisa ubah nama kamu jadi, NURLELA, NURKIMIN, NURJAMAN atau NURKOSIKI. Pilih mana?

      Hapus
  6. BAK MILU CIK MELALAY WEEEE....
    *jungkirBalik*
    *Dandan*
    *salto*
    *kayang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadek, ga perlu dandan sebegitu cantik, kalo cuman mau ikut KOMPETISI SENAM LANTAI!!!!!!

      Hapus
  7. Lol...Seriously i couldn't stop laughing..Btw the Roti Canai Shop at Sanur is not as original as the one in Jln Pulau Saelus..Its much better and you can see much more Indian(s) there...Btw the teh tarik in Bali are all instant not original..

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAAAAAAAAAAAAAAAK,,,,Let me guess, U must be SHAHRUKH KHAN????

      Hapus
    2. Mr. Shahrukh, kenalan dong >:D
      #asal nyamber
      #peluk gardu PLN

      Hapus
    3. LOL angga...nope..not Shahrukh Khan..im a lady..:p

      Hapus
    4. AHA....Preety shinta?? karena kapoor? kajol?? rani mukherje?? please let me know, I'M FRUSTRATED

      Hapus
  8. paling suka bagian "abe wardana = bebe"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu panggilan mesra untuk abe.

      Oh ya, ugi lagi apaaaaaaaah?????

      Hapus