Senin, 25 November 2013

SAMPAH DUNIA/DUNIA SAMPAH??



KECEWA!!! Ihh kaka angga kok nongol jarang2 tapi kerjanya kecewa melulu? Yihhh. Biarin. Yang penting sesuatu yang membuat kecewa itu memang penting, jadi rasanya memang perlu kecewa dan perlu dibagi kekecewaannya buat masyarakat banyak. Jadi kalo parpol dan calon pemimpin gemar bagi2 duit dan umbar2 janji, saya gemar bagi2 kecewa. Keren yah? So pasti. Saya gituhhh.
 
Oke, kecewa gara2 apa cihh kaka?? Jadi gini, langsung to the point inti kekecewaan saya adalah, 

APAKAH MASIH BANYAK ORANG YANG TIDAK TAHU BAGAIMANA WUJUD TEMPAT SAMPAH??

Jadi pemicunya begini. Kalo sejarah saya sendiri, sedari belum sekolah, sekolah, sampe tamat sekolah, saya masih bisa dengan jelas dan pasti dan tepat dan cermat dan luar biasa saya masih tau mana yang namanya tempat sampah. Dan saya yakin pasti semua orang tau kok yang namanya tempat sampah.  Sayangnya hampir setiap hari kini, saya kerap melihat sendiri orang dengan seenak giginya membuang sampah sembarangan. Beberapa contoh yang saya lihat dengan mata kepala ( masa ada mata gak di kepala? ) saya sendiri.

Pada suatu sore yang cerah, saya lagi jalan2 nih di gang seputaran tempat tinggal saya. Jadi kebetulan deket rumah itu ada got yang lumayan gede. Mungkin lebarnya ada satu meter. Dulu waktu saya masi kecil dan imut ( sekarang imutnya masih. Serius!! ) got sekitaran sini masi lumayan bersih. Kalo kesumbat, palingan gara2 sampah daon doang. Tapi kini, sampah plastik dan lain2 udah menyembul dimana2nya. Nah lanjut lagi pas saya jalan2, ada nih ibu2 depan saya jarak sekitar 10 meter. Dia bawa bungkusan plastik item. Trus, dengan goyangan tangannya yang enggak gemulai, dengan jari jemarinya yang enggak lentik, sretttt, tiungg, plung!!!! Dia mendaratkan bungkusan plastik di got yang samasekali ga berdosa itu. Saya teriakin kan. Dia kabur secepat kilat tanpa noleh2. Kalo dia tau yang neriakin gantengnya kayak saya… MUNGKIN LARINYA TAMBAH CEPET!!!! Intinya si ibu itu menganggap got itu tempat sampah. Atau pura2 amnesia akan wujud tempat sampah.

Yang kedua. Masih di seputaran gang. Malem2 sekitar jam 8 gitu. Saya pas bawa motor, nah di depan saya ada nih cewe cowo boncengan. Mereka tiba2 menepi. Otomatis saya jadi pelan2 juga, soalnya gang saya kecil. Iseng juga kan merhatiin mereka ngapain. Yihhhhhhhh, ternyata, si cewenya dengan santai naro bungkusan sampah di tanah kosong. Wueeeee, sebagai warga gang yang teladan, ganteng dan peduli lingkungan, langsung saya tegur itu pasangan kekasih yang tidak tau namanya tempat sampah. ‘Eh mbak, disini bukan tempat sampah. Jadi tolong sampahnya diambil lagi dan buang di depan gang yang udah disediain bak sampah’. Saya gituin kan. Si mbak sama si mas cuman planga plongo aja sambil gugup gitu, terus ngambil sampahnya menuju entah kemana. Dasar!! Ternyata selain ada pasangan mesum, juga ada pasangan tukang pembuang sampah sembarangan. Bayangkan kalo mereka punya keturunan?? Pasti diajarin buang sampah sembarangan juga tuh. Jadi esmosi nih saya!

Trus berikutnya, saya lagi boncengan sama temen menuju ke arah terminal batubulan. Sebelum terminal kan ada sungai tuh. Ada ibu2 sambil naik motor, dengan luess melemparkan bungkusan sampah ke sungai, kemudian melaju dengan santainya. Hmmm. Emang dirumahnya ga punya tempat sampah kali ya? Tangannya luess gitu apa gara2 sering ikut lalala yeyeye?? Ato ga pernah sekolah, ga pernah bergaul, tinggal di hutan, ga pernah dikasi tau sama bapak ibuknya bahwa sungai itu bukan tempat sampah???????? Arrrgggggh!!!! Kali ini saya ga teriakin, takut terjadi apa2 trus orang2 malah ngroyokin saya gara2 salah sangka dikira bakal ngapa2in itu ibu2. 

Trus suatu hari saya sambil naek motor, di depan ada mobil keren idaman saya. Dari mobil idaman itu muncul tangan lentik, mulus luar biasa. Tapi… dari tangan mulus itu dijatuhkan ceceran sampah. Dari sana banyak pelajaran dan kebanggaan yang saya dapat. Yaitu, jangan pernah menilai seseorang dari tampilan luarnya saja. Satu lagi, saya merasa bangga pada diri sendiri. Dengan tidak membuang sampah sembarangan, saya merasa nilai saya yang mengendarai motor butut ini lebih indah daripada mereka yang elok dengan mobil mewah mengkilat, tapi membuang sampah sembarangan. 

Berikutnya yang sangat cukup sering adalah terkait meludah dari kendaraan yang berjalan, atau membuang abu rokok dari kendaraan berjalan. Disini saya golongkan abu rokok dan ludah/air liur itu adalah sampah. Suka kesel ga, kalo pas kalian di jalan, trus ada orang keluarin kepala dari mobil sambil ngeludah? Atau keluarin tangan sambil buang abu rokok? Pas lagi jalan kan udah pasti abu rokoknya atau ludahnya terbang tuh? Truss… PLEKKK. Nemplok ke muka kalian? Iieekkkkkkkk. Jangan disambung lagi. Saya yakin banyak yang mengalami dan kesel pada tingkat dewa-dewi.

Ibaratnya kalo kecewa ini bisa saya tabung di bank, trus dapet bunga, mungkin saya udah kaya kalik. Abisnya, orang buang sampah sembarangan itu udah kayak bernapas aja loh. Ya, saya jadi terpikir bahwa orang ringan tangan itu ada banyak. Ya, TANGANNYA RINGAN BANGET KALO BUANG SAMPAH SEMBARANGAN. Trus, mulai ada yang bicara gini, ‘ini kan salah pemerintah, siapa suru di tempat umum ga disediain tempat sampah?’. 

Hmmmm, jadi gini ya bro, sist. Emang seharusnya tempat sampah itu idealnya sangat mudah ditemui, seharusnya. Mungkin pemerintah memang kurang perhatiannya dalam hal ini. TAPI ITU BUKAN ARTINYA ORANG BISA BEBAS BUANG SAMPAH SEMBARANGAN KAN??? YA KAN?? Trus sampah yang dibuang sembarangan itu, kalian pernah liat kan siapa yang nyapu?? Ya, beliau kebanyakan nenek berusia renta, atau ibu2 yang berusaha menambah uang dapur, atau sekedar memberi bekal sekolah bagi anaknya. Dan pendapatan yang mereka terima sebulan, mungkin tidak lebih besar daripada harga setelan pakaian kita untuk satu kali bersosialita. Dan… *tarik napas* YA!!! Mereka yang menyapu jalanan dari sampah yang mungkin kita yang membuangnya.

Mari kita perjelas lagi. Menurut kamus, sampah itu adalah material sisa yang tidak diinginkan setelah berakhirnya suatu proses. Yap. Material sisa. Sisa dari kita tentunya. Sesuai norma kelayakan, kebaikan, kesopanan dll. Yang harus bertanggung jawab terhadap hal yang kita hasilkan adalah kita sendiri kan? Ya kan? Jangan jadi anak manja. Dan sebenernya disini dinas kebersihan setempat sudah membantu kita mempertanggungjawabkan hasil sisa perbuatan (baca:sampah) kita itu. kita cuman tinggal bawa ke tempat yang tepat. YA!! TEMPAT SAMPAH. Bukan ke got, ke sungai, ke lapangan kosong, ke laut, atau kemanapun yang bukan semestinya. 

Perlu kita sadari, bahwa rumah itu bukan hanya sebidang tanah yang kita tempati. Tapi bumi ini, dunia ini adalah rumah kita dan rumah bagi seluruh makhluk yang ada. Tapi, bukan berarti kita harus membersihkan sendiri seluruh dunia ini dari sampah (bagus banget si kalo mau. Wkwkwkwk) cukup dimulai dari kebersihan diri, kebersihan lingkungan rumah, dan lingkungan sekitar rumah kita. Jangan berpikir selalu sulit. Ingat,

hal yang besar pasti selalu bermula dari hal yang kecil dan sederhana. Kuncinya, kita hanya harus bersedia dan berani memulai.

Semoga, dan pasti, usaha kita akan diikuti oleh orang2 di sekitar kita. Dan ingat lagi, jangan menjadi sampah dunia yang membuat bumi menjadi dunia sampah.

buang disini ( ilustrasi oleh @manrplaywear)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar