Senin, 13 Februari 2012

Setandan Pisang

My trully gem, hiding behind the sands.

      Memang yang namanya mencari cinta, bagi sebagian orang akan membutuhkan usaha yang cukup melelahkan. Apalagi bagi penganut ANTI-GANTENG kayak Saya ini. Dapet pacar yang jatuh cinta karena Saya ganteng, atau kaya itu adalah hal yang mustahil. Ya!! Sangat mustahil!! Kalaupun ada, mungkin itu cewek ada riwayat gegar otak ringan. 

       Man Angga seri SMA kelas1, adalah seorang bocah yang samasekali ga kenal trend. Selain emang kurang begaol, Saya juga ga ada dana buat ikutin trend masa saat itu. Baju Saya kegedean, celana gombrong ga bertujuan, rambut belah samping, mengkilat, but I don't really care. Saat itu temen2 uda mulai banyak yang mulai pacaran. Sama kelas tetangga, ato juga sama temen sekelas. Sebagai cowok normal (Saya suka sama cewek), Saya juga kepengen punya pacar. Tapi.....semua keinginan itu Saya urungkan. Dengan semua kesederhanaan Saya (Saya ga mau nyebut kekurangan, soalnya kesannya ga berterimakasi banget sama ortu), sepertinya Saya belum siap buat membahagiakan seorang cewek yang mungkin rela berkorban menjadi pacar Saya. 

        Tapi memang cinta itu bagaikan sales panci di siang hari. Datang tiba2. Tak dapat ditolak, karena ia terus merayu. Ternyata ada juga cewe yang kepincut sama Saya. Sebut aja namanya Day. Saya dan Day tergabung ke dalam satu kelompok paduan suara di SISMA. Suatu hari ada audisi nyari penyanyi solo pria buat lomba di PSR (pekan seni remaja). Otomatis Saya juga ikutan, karena yang diaudisi adalah anak2 padus. Akhirnya Saya terpilih sebagai perwakilan saat itu, Dan cerita dimulai dari sana. 

       Keesokan harinya, seperti biasa kami anggota padus berlatih untuk bersiap mengikuti lomba paduan suara dalam ajang PSR. Keanehan mulai terjadi. Si Day lengket kayak perangko ke Saya. Mulai dari ngikutin kemana-mana, sampe ngelapin keringet Saya abis latian. Persis kayak di sinetron. Padahal hari2 sebelum audisi itu, kita biasa2 aja. Setelah denger2 gosip dari temen, ternyata si Day beneran suka sama Saya. Dan perumusan Saya, dia kepincut setelah denger Saya nyanyi. BUKAN KARENA SAYA GANTENG!! 

        Singkat cerita, ternyata si Day nganggapnya kita uda pacaran, dan Saya ga nganggap gitu karena emang Saya cowok lugu yang cuman berusaha buat bertahan hidup. Suatu hari si Day ngomong sama Saya. 'kita putus aja ya??' sambil bengong-bengong bego, Saya jawab aja 'Oooo!!, ya deh.' Dalam hati Saya heran aja, ga ada pacaran kok bisa putus?? Aneh.

     Dan sesungguhnya cerita tadi sekedar buat membuktikan kalo rumusan Saya bener. Tapi kisah  sesungguhnya yang terkait kutipan berbahasa inggris di atas tadi, baru akan Saya tuturkan sekarang.

         Beberapa tahun berikutnya, Saya sudah duduk di bangku kuliah. Dan selama beberapa tahun itu, entah berapa wanita yang sudah Saya jatuh cintai, walaupun 97% diantaranya tidak membalas cinta Saya. Man Angga versi kuliahan, uda bisa lebih bergaya dikit. Karena uda bawa motor sendiri jadi bisa gandeng cewek tanpa minjem motor temen kayak jaman SMA dulu. Tapi sisiran belah samping itu tetep ga berubah (bagaimanapun kerasnya usaha Saya mengubah tatanan rambut, dia akan kembali ke aliran yang sesungguhnya). Dan dalam dunia percewekan, selain berbagi dengan teman2 cowo Saya, Ada juga temen cewek yang jadi tempat sharing. Teman curhat dan smsan ketika itu namanya Ica.Saya kenal Ica uda dari jaman SMP dulu. Ketemu lagi pas ada reunian SMP, sekitar taun 2006. Ica orangnya asik, seru, baik, pokoknya seru deh ngobrol sama dia. Tiap Saya suka sama cewe, Saya obrolin deh ke dia. Kita beberapa kali hangout bareng. Dan kita juga berusaha saling mempromosikan diri masing2 ke temen2. Kita saling tukar foto di hape, trus saling promoin ke temen2 gitu.  Dan suatu hari Saya minta nomer hape cewek sama si Ica. 

       Setelah nego2 dikit, dikasilah nomer cewe. Namanya Angguk. Kita mikir, 'wah, seru juga ya kalo pacaran namanya Angga sama Angguk' Begitu dapet nomer hapenya, malem hari langsung Saya Sms. Saya mencoba metode halus dan imut, model2 cowok yang kelebihan hormon estrogen.

           Angga     ; 'hai, leh kenalan ga??' aq angga, dapet nomerna Angguk dari ica'
           Angguk   ; 'Ica sapa? Icabul??'
           Angga     ; 'Ica anak poltek, temenan kan sama Angguk??'
           Angguk   ; 'oh, ya2' (sinyal mulai buruk disini)
           Angga     ; 'Ia, salam kenal ya Ngguk, btw, Angga ganggu ga kalo sms Angguk??'

       Dari sms terakhir itu sinyal langsung hilang, alias dia kabur entah kemana. Hal ini Saya diskusikan sama Ica. Si ica bilang, 'smsmu sok imut banget katanya tauk.' Oke, Saya belum nyerah. Saya coba lagi sms dngan gaya yang lebih slengean. Dan cara ini berhasil.

        Saya dan Angguk mulai agak lancar smsan. Oh ya lupa, untuk penggambaran dikit. Angguk orangnya kecil, item manis, dan mempunyai sedikit kelebihan di bagian idung (kayak paruh burung). Bisa dibilang Saya suka sama si Angguk. Walopun kayaknya Angguk ga tertarik sama Saya, Saya tetep berencana buat nembak. 

       Kebetulan valentine's day waktu itu dah deket. Rencananya, Saya mau ngasi boneka sama coklat. Karena takut kalo salah beli boneka, Saya nanya sama si Angguk, boneka apa yang dia suka. GOBLOK BANGET KAN GUEH???!!! Ya, tapi ga goblog2 banget si. Saya ceritanya pura2 nanya aja ke dia. 'Ngguk, aku pengen ngasi boneka nih ke cewek. Kira2 boneka apa ya yang disuka cewek??'  angguk jawab, 'lah?? kan sukanya cewe beda2.' Saya nanya lagi, 'ya contohnya, kalo kamu suka boneka apa??' 'Sapi.' jawab angguk.

       Sekitar tanggal 12 Februari tuh saya muter2 nyari boneka sapi. Akhirnya nemu juga yang lucu, ada jantung isi tulisan I LOVE U di tengahnya. Tanggal 13 Februari Saya beli coklat sekresek, trus ke toko boneka lagi buat ngebungkus tu boneka sama coklat jadi satu. Dipakein pita warna PINK!!!! Semua udah siap. Kado Saya titip di rumah temen. Malu ketauan sama ortu. hehe. Tanggal 14 uda tiba. Hari sebelumnya Saya udah diskusiin sama Ica,Saya nanya kira2 besok mreka ada kmana gitu. Dan mereka semua ternyata magang di kantor bapaknya si Ica, dan pulang sore hari. SIP!! Sepertinya rencana bakalan berjalan sukses. Hari itu Saya kuliah praktek siang. Pulang kuliah, dengan masih berpakaian ala waiter, Saya berangkat ke rumah angguk setelah sebelumnya mengambil kado di rumah temen Saya. Di perjalanan menuju rumah Angguk, Saya ngerasa diperhatiin sama orang2. Mungkin mereka mikir Saya kurir dari restoran mana gitu, yang nganterin boneka plus coklat ke pelanggan. 

        Tiba di depan gang Angguk pukul tujuh petang, Saya berdiri di depan sebuah counter hape yang sudah tutup. Dengan sangat deg2an, Saya sms si Angguk, bilang supaya dia dateng ke depan gang. Dengan PDnya Saya yakin sms tadi uda terkirim. Saya nunggu sambil cengar cengir sendiri, sementara orang2 yang liwat pada ngeliatin Saya. Waiter gila yang lagi meluk boneka sapi, sambil cengar cengir ga jelas. 10 menit berlalu, belum ada balasan. Saya liat lagi sms tadi. Ternyata ga kekirim. Kembali Saya kirim ulang sms itu berkali2. Ga berhasil juga. Saya telfonin, ga nyambung2. Si Ica juga Saya coba hubungin. Ga berhasil juga. 'Oh tuhan, jika kau memang ada, tolong bantu aku. Apa yang akan terjadi???' Pikiran Saya udah mulai kacau. Takut semua rencana ini gagal.

        Kira2 pukul delapan malem, turun hujan yang luar biasa deres, disertai angin. Saya tetep berdiri disana dengan gagahnya, sambil melukin boneka sapi. Kondisi Saya uda basah kuyup, soalnya di counter hape tempat Saya berteduh, cuman memiliki sedikit bagian atap yang bisa melindungi dari ujan. Saya tetep berusaha menghubungi Angguk, tapi, apa mau dikata, ujan menghancurkan sinyal ke tingkat yang melebihi kemampuan superman. Disanalah Saya merenungi nasib, sambil menunggu Angguk pulang. Mungkin ada yang mikir, knapa Saya ga pulang aja??? No!! Saya Man Angga, dan Saya ga nyerah. Baru juga ujan aer. Kalo ujan batu mungkin baru Saya kabur. 

        Penderitaan demi cinta Saya masih berlangsung hingga pukul setengah 10 malam. Hujan akhirnya mulai mereda, dan sms2 Saya mulai terkirim. Begitu Sms Saya terkirim, Saya langsung gerak cepat. Telfon!! Angguk berhasil Saya hubungi. Singkat cerita, si angguk uda menuju pulang, dibonceng sama temennya. Dengan kondisi Saya yang uda kayak waiter yang kena badai catharina, Saya pasrah. Yang penting misi Saya ini tersampaikan.

         Angguk tiba. Dia liat Saya. Saya liat dia (trus kami ga saling berciuman. TIDAK!!!). Dengan segera Saya nyerahin hadiah itu buat dia. Dan jiwa pengecut Saya mendadak muncul. Saya ga brani bilang kalo hadiah itu dari Saya.

          Angga     ; 'Nggg, ng, ngguk.....ini ada temen nitip hadiah buat kamu'
          Angguk   ; 'Oh, dari sapa ngga?? Kasian qe sampe basah2an gitu'  
          Angga     ; 'Ya, pokoknya ada Ngguk. Dari temen. Ya gapapa kq. Basah dikit'
          Angguk   ; 'Makasi ya Ngga.
          Angga     ; 'Ya ngguk. Aku pulang dulu ya'
          Angguk   ; 'Ia, makasi Ngga, ati2 ya'

       Cusssss, Tiba dirumah, Saya langsung berbenah. Si Ica ngsms Saya. Ya mungkin si Angguk sempet cerita sama dia. Jadi dia juga kasian sama Saya. Malemnya, si Angguk nelfon. Dia uda tau kalo Saya yang ngasi tu hadiah. Setelah ngobrol2 panjang, pembicaraanya berakhir. Saya cukup seneng udah ditelfon. Dan Esok harinya adalah hari yang sangat berbahagia buat Saya. Soalnya si Terra Patrick ngajakin ngedate. NGUACO!! yang bener, Saya jatoh sakit. Ga percaya?? Coba aja ujan-ujanan sampe dua jam lebih.

       Beberapa hari berlalu, kayaknya grafik perasaan si angguk ke Saya itu emang ga pernah meningkat. Malahan terfluktuasi dengan tajam. Ok, one last try. Kebetulan Saya punya bazzar, dan ga ada temen buat ngambil. Saya ajakin si Angguk. DITOLAK DENGAN HALUS.

         Semua hal ini sepertinya mau ga mau memaksa pikiran Saya untuk jujur pada diri sendiri, dan jujur juga sama si Angguk.

          Angga      ; 'Ngguk, aku mau bilang sesuatu ni'
          Angguk    ; 'Apaan? gawat x qe, bilang aja'
         Angga      ; 'Ya, Aku suka ma kamu Ngguk, tapi aku dah tau kok kamu ga suka ma aku. Jadi ya cuman     mau bilang itu kq. Biar tenang aja aq gitu.
          Angguk    ; 'Ya ampun Ngga, maaf ya, emang lebih baik kita temenan aja, ato jadi kayak kakak adik, kan lucu tu, kakanya Angga, adiknya angguk?? (STANDAR BANGET)

         Tibalah masa dimana seorang anak manusia merenung, terpuruk karena cinta. Si ica nelfonin Saya, nanya keadaan gimana gitu. Mungkin dia takut jangan2 Saya nekat gantung diri di pohon tomat. Ica rajin nelfonin dan nyemangati Saya. dan beberapa kali juga kami jalan bareng setelah peristiwa cinta berhujan angin itu. 

         Semua hal yang terjadi, membuat Saya merefleksikan diri. Apa yang sudah Saya lakukan selama ini?? Sesungguhnya cinta seperti apa yang Saya cari?? Bukankah Saya orang yang telah menyia2kan perasaan Saya untuk orang yang sejak pertama Saya tau bahwa dia tidak tertarik dengan Saya?? Orang yang bahkan belum pernah membuat hati Saya tertawa lepas sedikitpun?? Disaat seperti ini, Saya merasa sangat bodoh. Dan juga sangat berdosa. Semua Saya umpamakan seperti mengejar seekor monyet yang mencuri sebuah pisang dari Saya. Dimana sebenarnya hal itu ga perlu Saya lakukan. Karena tepat disamping Saya, terdapat setandan pisang yang lebih dari cukup untuk Saya makan.

        Setandan pisang itu adalah Ica. Ya, Saya sadar, ketika dengan bodohnya Saya mengejar cinta yang ga pasti. Ica selalu berada di samping Saya. Orang yang dengan liat tampangnya aja Saya bisa nyengir. Orang yang uda Saya kenal waktu jaman rambutnya masi dikepang kuno. Orang yang bikin Saya ga perlu jaim dan sok ganteng kalo deket dia. Orang yang ga liat Saya dari kemampuan intelegensi, harta dan bakat, apalagi kegantengan Saya. Dan orang yang ga kabur kalo Saya mengeluarkan ajian suara maya(kentut) di samping dia.

         Sungguh sepertinya semua perjalanan tadi itu hanya memiliki satu tujuan. Yaitu menuntun Saya ke si setandan pisang. She is my gem, who hides behind the sands. And finnaly I find her.

       Well, sekian dulu ocehan Saya di hari kasih sayang ini. And please remember. Sesuatu yang kamu peroleh dengan perjuangan yang besar, akan bertahan bersamamu dalam jangka waktu yang lama, bahkan selamanya. bukan sekedar sesuatu yang easy in, easy out. Saya Man Angga, sampai jumpa di ocehan romansa Saya yang lain :)







10 komentar:

  1. aeeeet nyoman jeg cekimprung oe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. engken dek?? nyak ganteng ase'e??

      Hapus
  2. pidan reuni to nah? adi rage sing ade dalam cerita ne? jeggg,,, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bli kan masi sibuk medagang sate pittbul waktu itu

      Hapus
  3. Bli Man, cinta itu buta kone Bli Man. Nyak saje to nah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang2....soalne nak bercinta liunan di tongos ne gelap gulita. dadine sing nepuk ape

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. jadi begini ceritamu anak muda...

    BalasHapus
  6. Aeng Bli Nyoman nyambat cintaa kuuwks!

    BalasHapus